Maut Pasti Mencapai Kalian

in

Peristiwa 1


Dalam satu episod drama bersiri Ketika Cinta Bertasbih. Ustazah Anna berasa berat hati untuk memandu melalui satu jalan yang sebelumnya pernah terjadi kemalangan. Ustaz Abdullah Khairul Azzam mengingatkan isterinya Ustazah Anna dengan berkata:

Di mana jua kamu berada, kamu pasti dicapai oleh maut (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh.

Babak tersebut diulang olehku beberapa kali, untuk memahami dan mendalami apa yang diperkatakan.  



Peristiwa 2


Imam membaca suatu surah selepas membaca surah al-Fatihah. Kemudian ayat ini dibacakan.

“Oh, ini ayat Quran rupanya,” bisikku dalam hati. Tidak berapa lama kemudian ayat seterusnya dibaca.

Apa jua kebaikan (nikmat kesenangan) yang engkau (wahai manusia) dapati maka ia adalah dari Allah; dan apa jua bencana yang menimpamu maka ia adalah dari (kesalahan) dirimu sendiri (yang mengundang datangnya bencana).
(An-Nisa’: 79)

“Ayat tadi dalam surah An-Nisa’ rupanya.” kataku dalam hati.

Dua kali. Pengulangan bertujuan sebagai peringatan.


Pelajaran

Firman Allah Ta’ala:

Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh.
(An-Nisa’: 78)

1.    Di dalam Tafsir Jalalain dan Al-Misbah Al-Munir fi Tahzib Tafsir Ibnu Kathir, ayat 77-78 adalah sebagai motivasi kepada umat Islam di Madinah pada zaman Rasulullah s.a.w. untuk berjihad.
Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu, sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh (kerana itu janganlah takut berperang lantaran cemas akan kematian).

2.   Secara umumnya, ia adalah peringatan tentang kematian. Kematian pasti menemui kita, ini kita tahu dan yakin. Namun kita tidak tahu bila dan di mana kematian kita itu bakal berlaku. Mungkin sebentar lagi, mungkin pada lewat malam, mungkin semasa tidur, mungkin esok. Apa yang dituntut ialah kita bersedia sebaik-baiknya.


Firman Allah Ta’ala:

Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah setiap jiwa melihat dan memerhatikan apa yang dia telah perbuat (sediakan dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Teliti akan segala yang kamu kerjakan.
(Al-Hasyr: 18)

Bagaimana persediaan kita? Adakah amal kita semalam dan sebentar tadi akan menatijahkan kebahagiaan kelak? Adakah perkara yang kita rancang untuk lakukan akan menatijahkan kebahagiaan kelak?

Peringatan buat diriku yang memerlukannya, juga buat mereka yang memerlukannya.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...