Penyakit Umat - Wahn

in






Awas! Kita telah diberi amaran oleh manusia paling hebat di muka bumi ini, Rasulullah s.a.w. tentang suatu penyakit. Penyakit tersebut telah lama menampakkan manifestasinya di kalangan umat Islam.

Apakah penyakit tersebut? Adakah terdapat dalam diri kita? Bagaimanakah rawatannya?

Daripada Tsauban R.A berkata: Rasulullah s.a.w bersabda:

“Akan tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka."

Maka salah seorang sahabat bertanya, "Apakah kerana bilangan kami sedikit pada hari itu?”

Nabi s.a.w menjawab, "Bahkan kamu pada ketika itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit wahan."

Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahn itu wahai Rasulullah?"

Rasulullah s.a.w menjawab," CINTAKAN DUNIA DAN TAKUT MATI."

(Riwayat Abu Daud dan Ahmad)



Cintakan dunia, ada apa dengannya?

Kerana terlalu mengejar harta, pecah amanah, halal haram tidak dipedulikan.
Gilakan takhta, batas-batas syariat Tuhan dilanggar. Fitnah ditabur. Konspirasi dirancang.
Kerana merebut harta, timbul hasad dengki dalam jiwa, adik-beradik bertelingkah.

Kerana terlalu mencari kekayaan dunia, tiada masa diperuntukkan demi kekayaan iman dan spiritual yang seterusnya memberi kekayaan dunia dan akhirat.
Gilakan takhta, sehingga urusan umat Islam yang ditindas di muka bumi tidak diendahkan. 


Firman Allah Ta’ala yang bermaksud:

14. Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga).

15. Katakanlah: "Inginkah aku khabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?" Untuk orang-orang yang bertakwa (kepada Allah), disisi Tuhan mereka ada syurga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya. Dan (mereka dikurniakan) isteri-isteri yang disucikan serta keridhaan Allah. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya.
(Ali Imran: 14-15)


Allah s.w.t. menawarkan ganjaran yang jauh lebih baik, lebih mewah, kemewahan yang tidak terbayang dek fikiran manusia yang terbatas. Untuk siapakah segala kemewahan dan nikmat tersebut?

Hanya untuk manusia yang faham dan yakin tentang kesempitan dunia, dan keluasan dunia dan akhirat. Hanya untuk manusia yang berusaha ke arah itu, untuk mereka yang tidak terpedaya dengan kemewahan dunia yang sementara lagi amat kecil nilainya.
   
Firman Allah Ta’ala yang bermaksud:

20. Ketahuilah, bahawa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.

21. Berlumba-lumbalah kamu kepada (mendapatkan) ampunan dari Tuhanmu dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah mempunyai kurnia yang besar.
(Al-Hadid: 20-21)

Hidup kita, diatur menuju ke arah meraih ampunan dari Allah, atau menuju azab yang keras?

Hidup kita, adakah berlumba-lumba kepada keampunan Allah dan syurganya? Ke arah apakah kita berlumba-lumba?

Berlumba-lumbalah, bersegeralah dalam melaksanakan amal dan pekerjaan yang memberi ganjaran istimewa kepada kita, bukan sekadar di dunia, tetapi dunia dan akhirat.

7. Mereka hanya mengetahui yang lahiriah (sahaja) dari kehidupan dunia; sedang mereka tentang (kehidupan) akhirat adalah lalai.

8. Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang (kejadian) diri mereka? Allah tidak menjadikan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya melainkan dengan (tujuan) yang benar dan waktu yang ditentukan. Dan sesungguhnya kebanyakan antara manusia benar-benar ingkar akan pertemuan dengan Tuhannya.
(Ar-Rum: 7-8)

Ketahuilah, sedarlah, segala di dunia ini akan lenyap. Harta yang dihimpun, takhta yang dikejar, akan lenyap. Khabar buruk buat mereka yang cita-citanya terbatas pada dunia.
Namun khabar gembira buat mereka yang menggunakan segala di dunia demi mencapai segala yang kekal di akhirat.  

Apa yang di sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.
(An-Nahl: 96)


“Ya Allah, jadikanlah kami di kalangan hamba-hambaMu yang mencintai akhirat.
Ya Allah, hindarilah kami daripada terpedaya dengan godaan-godaan dunia.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...