Bagaimana Kita Bersyukur

in




Firman Allah Ta’ala:

Dan (ingatlah), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih."
(Ibrahim:7)

Jiwa yang bersyukur kepada Allah, limpahan nikmat akan bertambah. Jiwa menjadi tenang. Bahagia menyelubungi kehidupan. Manakala jiwa yang tidak bersyukur (kufur nikmat), Allah s.w.t mengingatkan bahawa azabNya sangat pedih. Jiwa sering resah. Ketenangan menjadi suatu yang amat sukar diraih. Hidup gundah-gulana.

Nikmat yang telah Allah berikan kepada kita, bersyukurkah kita, atau kufur nikmat ? Perhatikan segala nikmat yang telah Allah berikan, bagaimana kita bersyukur dengan nikmat itu?


Firman Allah Ta’ala:
Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.
(An-Nahl:78)


Akal dan fikiran, adakah digunakan di jalan kebaikan?
Mata dan penglihatan, telinga dan pendengaran, tangan dan kaki, adakah kebaikan yang dilakukan? Adakah Allah redha dengan tindakan-tindakan kita?

Rasulullah s.a.w memberi kita peringatan:
Sesungguhnya seorang hamba pasti terhalang rezekinya disebabkan dosa yang telah dilakukannya.

Menghadapi Musibah

Seorang ulama’ tabiin diuji Allah dengan penyakit yang menyebabkan beliau kehilangan sebelah kakinya. Beliau tidak mengeluh. Beliau tidak mengadu. Beliau berkata: “Ya Allah. Aku bersyukur kepada-Mu. Engkau berikan aku 4 anggota (2 tangan dan 2 kaki), dan Engkau ambil kembali 1, masih ada lagi 3 anggota. Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah.”

SubhanAllah. Sungguh luar biasa sifat yang beliau tunjukkan. Ujian yang menimpa, ramai orang menganggap sebagai musibah, namun beliau tidak melihatnya sebagai musibah, maka tenanglah jiwanya. Benarlah, ketenangan jiwa dan hidup itu, amat bergantung kepada sejauh mana kuatnya iman dan hubungan hamba dengan Allah, yang seterusnya mencorak pandangan akal terhadap segala yang berlaku.

Satu teladan yang perlu kita renungkan dan tanamkan dalam diri, sebagai bekalan dalam menghadapi hari-hari yang mendatang.

Satu doa yang diajarkan oleh Rasulullah s.a.w yang perlu kita amalkan, yang bermaksud:

“Ya Allah, berikanlah ganjaran kepadaku atas musibah yang menimpaku ini, dan gantikanlah buatku sesuatu yang lebih baik (daripada apa yang telah tiada).”

Doa


Berdoalah, agar kesyukuran sentiasa memenuhi jiwa, agar kesyukuran itu terpancar pada amalan-amalan kita. Sebagaimana Nabi Sulaiman berdoa:
"Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapaku, dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh."

“Ya Allah, penuhilah tubuh dan jiwa kami dengan kesyukuran kepada-Mu. Jadikanlah jiwa kami jiwa yang bersyukur. Jadikanlah lidah kami lidah yang bersyukur. Jadikanlah mata kami mata yang bersyukur. Jadikanlah telinga kami telinga yang bersyukur. Jadikanlah tangan kami tangan yang bersyukur. Jadikanlah kaki kami kaki yang bersyukur.

Jadikanlah kami hamba yang bersyukur, dekatkanlah kami kepada redhaMu, jauhkanlah kami daripada murkaMu.”  



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...